Ekonomi

Pernyataan Luhut Soal LPG Bakal Naik Dinilai Resahkan dan Teror Masyarakat


4 April 2022, 14:30
Luhut Binsar Pandjaitan
Dilihat   53

NUSANTARAKINI.COM-Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengkritik pernyataan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Luhut Binsar Panjaitan yang menyebut harga Pertalite dan LPG 3 kg akan naik.

Anggota Komisi VII DPR RI Fraksi PKS, Mulyanto menganggap pernyataan itu bisa menjadi teror bagi masyarakat.

“Pernyataannya membuat resah dan meneror masyarakat dengan serentetan ancaman kenaikan harga-harga sumber energi kebutuhan sehari-hari mereka,” kata Mulyanto dalam keterangan tertulis yang diterima, Minggu (3/4/2022) kemarin.

Mulyanto menegaskan bahwa urusan kenaikan harga tak seharusnya diucapkan Luhut selaku Menko Marves. Menurut dia, Luhut telah kebablasan dan melampaui kewenangan dengan membahas masalah ini.

Seharusnya, kata Mulyanto, menteri yang bicara mengenai kenaikan harga LPG 3 kg maupun Pertalite adalah Menteri ESDM atau Menteri Keuangan.

“Padahal Menteri Keuangan, Sri Mulyani, sendiri bilang tidak akan menaikkan harga energi yang membuat market shock,” kata Mulyanto.

Mulyanto menilai sikap Luhut jelas meresahkan masyarakat ihwal kenaikan harga pertalite dan gas 3 kg. Terlebih, saat ini baru saja memasuki bulan Ramadan.

Mulyanto mengatakan Presiden Joko Widodo perlu menertibkan Luhut agar tidak sembarangan bicara soal potensi kenaikan harga.

“Karena masyarakat masih kesulitan dengan beban yang ada,” kata Mulyanto.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Panjaitan memberikan sinyal harga Pertalite dan LPG 3 kg akan naik menyusul Pertamax.

Gas LPG 3 kg atau LPG melon kenaikan akan dilakukan bertahap karena harga tidak pernah naik sejak 2007 silam. Sementara itu untuk Pertalite, Luhut belum mengungkap kapan kenaikan akan dilakukan.

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!