Analisa

CATATAN AKHIR TAHUN: Keadilan Sosial dan Kematiannya


31 December 2019, 12:25
Dilihat   3.4K

Nusantarakini.com, Jakarta – 

Keluhan Said Aqil Siradj beberapa hari lalu tentang matinya keadilan sosial, disampaikan beliau pada acara haul leluhurnya di Cerebon, dihadapan puluhan ribu massa kaum Nahdatul Ulama (NU).

SAS memperkuat keluhan yang sama yang beberapa tahun belakangan ini disampaikan Habib Rizieq Sihab. Keduanya mewakili mayoritas ummat Islam di Indonesia, yang artinya juga mewakili mayoritas rakyat Indonesia.

Dalam pidatonya tersebut, SAS menyampaikan bahwa oligarki (kapitalis) mengambil hampir semua kesempatan ekonomi di tanah air dan tidak menyisakan rakyat kebanyakan, kecuali sebagai penonton dan “kuda tunggangan” dalam peraihan kekuasaan.

Habibi Rizieq, berbeda dengan SAS, langsung mengarahkan istilah oligarki pemilik modal ini dengan sebutan 9 naga. Atau menurut Christian Chua, sebagai China kapitalis. Karena faktanya oligarki modal di Indonesia tidaklah berbeda dengan Cina kapitalis tersebut.

Apa yang disampaikan SAS ini telah diteliti Professor Amy Chua, Yale University, dalam “World on Fire”, 2003, yang menyebutkan demokratisasi dan free market ekonomi yang masuk ke negara2 seperti Indonesia, di mana etnik minoritis menguasai ekonomi, membuat jurang ketimpangan semakin dalam. Chua meneliti puluhan negara, di Asia, Afrika dan Amerika Latin.

Christian Chua, dalam “Chinese Big Business in Indonesia: The State of Capital”, 2006, sebuah disertasi, bukan hanya sejalan dengan temuan Amy Chua, bahkan saat ini China kapitalis, bukan saja menguasai ekonomi, namun paska reformasi mereka telah menguasai negara.

Christian Chua menggambarkan transisi Cina kapitalis dari masa “Bureaucratic capitalism” di era orde baru, lalu masa “Oligarchic Capitalism” sekitar tahun 80an sampai 1998 & masa selanjutnya “Plutocratic Capitalism”, di mana kekuatan Cina kapitalis yang awalnya berlindung pada politico-bureaucrat akhirnya saat ini memiliki kekuatan lebih unggul. Dalam demokrasi, awalnya para kapitalis shock karena harus terlalu banyak menawarkan konsesi kepada pusat kekuasaan yang menyebar. Namun, sejalan dengan demokrasi yang bersandar pada politik uang, maka sandaran politik kekuasaan kembali kepangkuan para kapitalis.

Plutocrary artinya “the rule of wealth”. Dalam politik, “plutocratic capitalism” maksudnya negara yang dikendalikan orang-orang kaya. Kadangkala istilah lain yang mirip adalah “Corporatocracy”, untuk menunjukkan korporasi besar yang nengendalikan negara, bukan individual-individual pengusaha.

Kecepatan dan percepatan akumulasi asset para kapitalis ini, diteliti oleh Jeffrey Winter (2013) dan Arif Budimanta ( 2017). Menurut Budimanta, pada tahun 2016, Material Power Index (MPI) dari 40 orang terkaya di sini mencapai 548.000, sedangkan di Singapore 46.000 dan Malaysia 152.000. MPI ini ukuran kekayaan para kapitalis dibandingkan rata-rata pendapatan penduduk (GDP perkapita).

Menurut Jeffrey kesenjangan kekayaan kaum oligarki ini dengan rata-rata rakyat, di Indonesia, merupakan yang terburuk di dunia.

Sebagai catatan tambahan, Oxfam, sebuah  NGO Inggris, merilis riset 4 orang terkaya di Indonesia memiliki kekayaan setara dengan 100 juta penduduk termiskin (2017). Pada tahun 2019, LPS mencatat 0,2% pemilik rekening di bank, menguasai 63,8% total simpanan bank.

Professor Amy Chua berbeda dengan Christian Chua dalam melihat persoalan ketimpangan di Indonesia ini. Amy Chua melihat unsur etnisitas dalam pendekatannya, sebaliknya Christian Chua melihatnya dalam pendekatan struktural. Pendekatan Christian yang struktural lebih melihat peranan modal dalam hirarki kekuasaan.

Bagi Christian Chua, dalam sistem Kapitalisme, siapa yang mengontrol modal maka dialah yang mengendalikan negara tersebut. Dan negara adalah alat para kapitalis untuk menggandakan keinginan mereka. Mengendalikan bisa langsung maupun bisa dengan menunjuk “manajer” untuk mengelola negara itu untuk sesuatu yang sudah diatur kaum kapitalis.

SBY dan Arab Springs

Pada pidato akhir tahunnya, mantan Presiden SBY, mengingatkan Jokowi untuk berhati-hati akibat situasi ekonomi memburuk. SBY mencatat bahwa jumlah pengangguran dan setengah pengangguran, atau bekerja “part time” berada pada kisaran 36, 5 juta jiwa. Angka ini sangat besar. Sementara kemampuan pemerintah menurunkan jumlah pengangguran hanya 1% dalam 5 tahun. “Arab Springs” atau gejolak sosial (social unrest) seperti yang terjadi di negara-negara Arab, beberapa tahun lalu, dipicu oleh kenaikan harga-harga ketika pengangguran tinggi. Saat ini pemerintah menaikkan iuran BPJS dan segera menaikkan tarif listrik dll. Dan menurut SBY ini bisa memicu gejolak sosial tersebut.

SBY, menurut data pertumbuhan di halaman worldbank.org, adalah satu-satunya presiden Indonesia yang spektakuler menaikkan GDP diatas 200 billon dollar pada tahun 2010. Rata-rata kenaikan tertinggi, misalnya saat ini, hanya sebesar 70 billion dollar saja setahun. World Bank sendiri mencatat SBY sendiri telah berhasil menurunkan jumlah populasi berpendapatan rendah (per capita expenditure per day < or = $ 2) dari 62,2% (2003) menjadi 43,3 (2010). Sedangkan “middle income” ($2-$10) jumlahnya naik dari 37,7% (2003) menjadi 56 5% (2010).

Dengan reputasi di atas, tentu saja SBY dan kritikannya menjadi penting bagi kita melihat bahaya yang mengancam selama ini dan tahun depan. Sebuah gejolak sosial tentu selalu merupakan resultante gejolak politik dan ekonomi. Gejolak politik umumnya bukan terletak pada ukuran kestabilan elit, melainkan pada frustasi sosial yang parah. Frustasi sosial ini bersumber pada kebencian massa rakyat pada sebuah rezim (seperti kasus awal Arab Springs di Tunisia). Sedangkan gejolak ekonomi terjadi manakala pertumbuhan ekonomi memburuk dan kehidupan ekonomi semakin sulit.

Apakah SBY melihat ini begitu dekat?

Korupsi dan Hedonisme

Skandal korupsi Jiwasraya yang diduga merugikan perusahaan negara puluhan Triliun rupiah menjadi simbol kebusukan elit kekuasaan saat ini. Pada saat reformasi di mulai 20-an tahun lalu, pemerintahan bersih dan “peti mati” merupakan simbol penting yang utama. Saat ini, korupsi kelihatannya menjadi fenomena biasa dari orang-orang yang berkuasa.

Korupsi Jiwasraya ini mengapa menjadi penting dibincangkan, karena unsur kesengajaan dalam merugikan perusahaan negara tersebut nampak nyata. Menariknya lagi, pembobol Jiwasraya ini, salah satunya, mempunyai kedudukan sebagai bagian organ Kepala Staf Presiden RI.

Pada saat ini rakyat tidak terlalu percaya lagi dengan agenda pemberantasan korupsi. Khususnya setelah presiden dianggap ikut melumpuhkan KPK, di mana DPR yang didominasi rezim, melakukan perubahan UU KPK. Sementara di waktu lainnya, presiden memberi Grasi pada terhukum koruptor, eks Wagub Riau, beberapa waktu lalu.

Perkembangan pesat korupsi saat ini diikuti dengan berkembangnya prilaku hedonis dikalangan elit kekuasaan. Skandal direksi Garuda dalam dimensi barang luxurious, seperti Harley Davidson dan Brompton dan dimensi sex, merupakan bentuk hedonis kaum elit kita. Tentu saja lomba pamer elit ini terjadi dibanyak elit lembaga negara, meski presidennya pada kampanye selalu dikatagorikan merakyat.

Kecenderungan perilaku korupsi dan hedon kelihatannya berbanding lurus dengan penguasaan negara oleh kalangan orang-orang kaya. Lembaga DPR-RI yang dipimpin oleh orang-orang yang memiliki kekayaan ratusan milyar, menteri-menteri yang super kaya, dll., menjadikan suasana “gemerlapan” dielit lebih mewakili kemiripan dengan elit-elit Prancis dahulu ketika dikendalikan raja dan para Baron.

Tantangan Bangsa Kita ke Depan

Suara Said Aqil Sirodj dan Habib Rizieq Sihab apalagi ditambah suara SBY sudah menunjukkan buruknya situasi kita saat ini. Situasi itu meliputi 1) apa tujuan bernegara? 2) apakah ada jalan baik di depan?

Tujuan bernegara adalah Keadilan Sosial, apakah mau di NKRI harga mati maupun di NKRI harga “bargain”. Negara dalam bingkai Kapitalisme, seperti pidato Ketum Nasdem, Surya Paloh, beberapa bulan lalu di Universitas Indonesia, pasti akan membuat yang kaya semakin kaya, yang miskin terpinggirkan.

Negara tidak mempunyai makna sama sekali apabila grafik pemerataan tidak membaik dari waktu ke waktu.

Apabila SBY, misalnya, pernah menunjukkan perubahan signifikan dari grafik pemerataan, perlu diteliti lebih lanjut, sejauh apa “cost” yang dibayarkan untuk itu?

Jika “cost” nya terlalu besar, maka kita harus mencari alternatif berbelok dari jalan Kapitalisme yang kita lalui.

Untuk mengganti jalan Kapitalisme ini, baik ala barat maupun pro Beijing, diperlukan jalan revolusioner. Karena kita harus menghancurkan struktur yang dikuasai oligarki saat ini. Christina Chua mengatakan ” a removal of this oligarchy from power would require a new system, which, however, can only be realised if the general hierarchies of power turned upside down, as it only happens through revolutions”.

Perubahan ketimpangan ekonomi di barat, dalam Thomas Pikkety on Capital, yang ditelitinya sepanjang 1810-2010, 200 tahun, ada benturan ideologi dan perang dunia di eropa, yang mampu menggeser ketimpangan dari Gini 0,7 menjadi sekitar Gini 0,3 selama 200 tahun itu.

Di mana ada jalan damai dalam menciptakan keadilan sosial (Shared Prosperity)?

Untuk urusan ini, maka Said Aqil dan Habib Rizieq harus memulai membicarakan serius langkah-langkah strategis pada isu-isu keadila sosial tersebut. Tentu juga semua tokoh-tokoh nasionalis.

Penutup

Akhir tahun 2019 kita tandai dengan duka. Pernyataan ketua umum NU tentang oligarki menguasai Indonesia, adalah situasi memalukan dari bangsa yang lahir melalui revolusi sosial. Faktanya, saat ini, cukong-cukong bukan lagi bekerja diam, secara politik, seperti di masa orde baru. Sekarang mereka tampil memimpin negara. Itu adalah keniscayaan demokrasi.

Problemnya adalah kekuatan elit rakyat seperti elit NU, yang dipimpin Said Aqil, kurang mendapat kepercayaan apakah mereka akan benar-benar melakukan perhitungan ulang dalam membenahi arah bangsa ke depan, ataukah hanya sekedar memanas-manasi situasi sosial, yang bertujuan jangka pendek.

Meskipun motif Said Aqil bisa kita kesampingkan, namun persoalan yang mempunyai fakta, seperti ketimpangan sosial dan kekuasaan oligarki, Cina kapitalis, harus ditata dalam sistem ketatanegaraan yang menjamin keadilan sosial ke depan. Misalnya, ketika Said Aqil menyinggung adanya kapitalis yang memiliki 5 juta hektar tanah di Indonesia, lalu bagaimana membatasinya?

Namun, sekali lagi, tentu saja rakyat harus terus bergerak mencari solusi, agar keadilan sosial menemukan jalannya di Indonesia. [mc]

#Selamattahunbaru2020

*Dr. syahganda Nainggolan, Sabang Merauke Circle.

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!