Ekonomi

Akhirnya IMF Mengakui Kegagalan Neoliberalisme


7 June 2016, 5:14
Dilihat   1.8K

Imf mengakui gagalnya neoliberalisme

Nusantarakini.com   Awal Juni 2016  Bidang penelitian dari Dana Moneter Internasional melaporkan pengakuan bahwa neoliberalisme telah gagal.
Laporan yang berjudul, “Neoliberalisme:? Oversold” semoga menjadi tanda kematian ideologi ini. Umur ideologi ini hanya sekitar 40 tahun-an. Seperti Naomi Klein sampaikan dalam tweeter tentang laporan, “Jadi benarkah semua miliarder yang telah dibuat ideologi ini bakan memberikan kembali uang mereka?

Banyak temuan laporan ini yang menyerang ke inti dari ideologi yang menggemakan kembali suara dari kritikus dan korban neoliberalisme yang telah disampaikan selama beberapa dekade.

“Neoliberal bukannya memberikan pertumbuhan,” laporan itu menjelaskan bahwa kebijakan neoliberal dari penghematan dan regulasi diturunkan untuk pergerakan modal sebenarnya telah “malah meningkatkan ketidaksetaraan.” Ketimpangan ini “mungkin itu mendorong pertumbuhan itu sendiri…” Akibatnya, laporan itu menyatakan bahwa “kebijakan harus lebih terbuka untuk pemerataan. ”

Namun, laporan itu meninggalkan sebuah hal penting beberapa sejarah neoliberalisme dan dampaknya.

IMF mengakui  neoliberalisme telah gagal. Tapi ideologi ini telah bekerja sangat baik untuk kemakmuran 1% penduduk dunia.Seperti Oxfam laporkan awal tahun ini, 1% orang terkaya di dunia kini memiliki kekayaan sebanyak sisa penduduk planet bumi ini. (Demikian pula, wartawan investigasi Dawn Paley telah terbukti dalam bukunya Perang Narkoba Kapitalisme yang jauh dari kegagalan, Perang Narkoba telah menjadi sukses besar bagi Washington dan perusahaan multinasional.)

Laporan IMF mengutip Chile sebagai studi kasus untuk neoliberalisme, tetapi tidak pernah menyebutkan sekalipun bahwa visi ekonomi diterapkan di negara itu diselenggarakan Augusto Pinochet yang didukung AS. Peneliti mengabaikan kenyataan ini. Di Amerika Latin, neoliberalisme dan negara teror biasanya bergandengan tangan.

Tak kenal takut, wartawan Argentina Rodolfo Walsh, menulis Surat Terbuka 1977 pada Junta Militer Argentina, mengecam penindasan rezim itu, kediktatoran yang mendalangi pembunuhan dan penghilangan lebih dari 30.000 orang.

“Peristiwa ini, yang mengaduk hati nurani dunia yang beradab, bagaimanapun, bukan penderitaan terbesar yang dialami orang- orang Argentina, maupun bukan pelanggaran terburuk bagi hak asasi manusia yang telah Anda lakukan,” Walsh menulis tentang penyiksaan dan pembunuhan. “Ini adalah dalam kebijakan ekonomi pemerintah ini di mana orang menemukan tidak hanya penjelasan untuk kejahatan, tapi kekejaman lebih besar yang menghukum jutaan manusia melalui penderitaan yang direncanakan…. Anda hanya perlu berjalan sekitar lebih Buenos Aires selama beberapa jam untuk melihat kecepatan kebijakan mengubah kota ini menjadi dunia kumuh bagi sepuluh juta orang. ”

Naomi Klein Shock Doctrine mengatakan bahwa agenda neoliberal IMF adalah penderitaan terencana yang telah didorong selama beberapa  dekade.

Sehari setelah Walsh mengirimkan surat kepada Junta ia ditangkap oleh rezim, lalu dibunuh dan dibakar. Ia menjadi salah satu dari jutaan korban neoliberalisme.(Aan)

 

Sumber: Benjamin Dangl

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!
Download Premium Magento Themes Free | download premium wordpress themes free | giay nam dep | giay luoi nam | giay nam cong so | giay cao got nu | giay the thao nu