Relawan Turun ke Kampung, AMIN Bisa Menang Satu Putaran

“Tanpa lu, kagak akan ada perubahan. Kalau lu kagak ramai-ramai turun kampanye, kagak bakal ada perubahan. Lu itu, para relawan di kampung-kampung, jadi andalan. Garda terdepan untuk perubahan.”

Nusantarakini.com, Depok – 

Relawan Anies-Gus Imin dikenal dengan RTRW. Singkatannya “Relawan Tangguh Rangkul Warga.” Relawan tangguh itu tahan banting. Kumpul, bikin simpul relawan. Patungan ramai-ramai, iuran sukarela, buat spanduk AMIN walaupun dari karung bekas, pasang sendiri. Bikin stiker sendiri-sendiri, pasang di rumah-rumah warga. Betul-betul tangguh.

Relawan Tangguh itu tahan godaan. Pihak sebelah lagi operasi untuk menggoda. Merasa didukung penguasa yang membuat konstitusi sukses direkayasa. Melakukan segala cara, dan bertindak semaunya. Mereka berkolaborasi untuk merusak demokrasi. Datang ke pesantren-pesantren, pamer berkoper-koper uang. Lu tahu, itu uang dari mana bro? Biasanya, kalau uang dihambur-hamburin, itu ciri dapat uangnya layak dicurigai. Silahkan lu telusuri. Kesimpulan ini kagak akan salah bro. Lu terima? Berarti penadah!

Mereka datangi tokoh-tokoh relawan. Menyasar relawan Anies-Gus Imin. Kiai, ulama, pengasuh pesantren didatangi semua. Mau duit berapa bro? Kurang ajar! Die pikir duit bisa beli iman. Die pikir duit bisa beli kewarasan. Die pikir duit bisa geser pikiran. Kagak! Relawan Anies-Gus Imin tetap tangguh bro.

Abaikan tawaran itu. Uang haram. Money politics itu haram. Anak jadah pemilu. Rusak mental para kiai gegara uang haram itu. Tolak! Kalau ada kiai terima, lalu beralih dukungan, itu kiai doyan uang haram. Memalukan!

Saatnya para relawan Anies-Gus Imin turun ke kampung-kampung. Ke kantong-kantong suara. Temui warga. Rangkul mereka. Kasih pengertian tentang bahayanya uang haram. Bahayanya money politics. Ini harus terus dilakukan. Serempak. Kompak.

Kurangi rapat-rapat. Kurangi meeting-meeting. Sekali meeting, langsung turun ke kampung. Ajak bicara mereka, pemilik suara. Datangi keluarganya. Kalau kagak mau hidup susah, pilih Anies-Gus Imin. Kalau mau pupuk tersedia buat petani, pilih Anies-Gus Imin. Kalau mau harga bahan pokok terjangkau, pilih Anies-Gus Imin. Kalau mau kemiskinan teratasi, pilih Anies-Gus Imin. Jelas programnya. Jelas targetnya. Buat rakyat. Jangan biarkan rakyat ditipu oleh uang haram. Lawan money politics. Lawan!

Kemiskinan kagak bisa diselesaikan dengan joget-joget. Kagak bisa. Pengangguran kagak bisa diselesaikan dengan gebrak meja. Kagak bisa. Harga bahan pokok kagak bisa diturunkan dengan uang haram.

Ayo, turun ke kampung-kampung. Siapa kordinator penggeraknya. Lu, mesti jadi penggerak. Kalau lu kagak bergerak, perubahan kagak terjadi. Mau perubahan? Mau harga bahan pokok turun? Mau kemiskinan teratasi? Mau pupuk tersedia buat petani? Mau peternakan kagak dikuasai mafia? Mau korupsi kagak merajalela? Mau hukum berkeadilan? Lu harus turun ke warga di kampung-kampung. Ajak semua pilih Anies-Gus Imin.

Pasang stiker hasil patungan. Kantong-kantong bekas yang udeh dijadikan spanduk, bentangkan di setiap desa. Kalender-kalender hasil iuran, bagikan ke warga. Sambil bisikan kepada mereka: pilih Anies-Gus Imin. Ini satu-satunya pasangan yang bisa diharapakan. Hanya pasangan ini yang punya ketulusan dan punya kemampuan.

Tanpa lu, kagak akan ada perubahan. Kalau lu kagak ramai-ramai turun kampanye, kagak bakal ada perubahan. Lu itu, para relawan di kampung-kampung, jadi andalan. Garda terdepan untuk perubahan.

Sekarang terserah lu. Mau turun, maka akan ada perubahan. Kagak mau turun, jangan harap ada perubahan. Puluhan juta rakyat akan berlanjut kemiskinannya. Akan meneruskan kesengsaraannya.

Perubahan ada di tangan lu. Lu yang akan menentukan nasib rakyat, berubah atau kagak. Anies-Gus Imin hanya jalankan amanah aja. Amanahnya berasal dari lu yang turun ke kampung dan ajak warga di setiap desa dan kelurahan dukung dan pilih Anies-Gus Imin.

Ramai-ramai turun ke kampung, kampanyekan Anies-Gus Imin, maka perubahan akan terjadi. Hanya itu bro. Sederhana. Kalau ini lu lakukan dengan serius dan masif, ini bisa jadi satu putaran. Percaya gue !

Depok, 20/11/2023.

*Alex Wibisono, Pengamat Sosial Politik.