Nasional

Presiden Memerintahkan Mencari Kuburan Massal Peristiwa 1965


25 April 2016, 6:15
Dilihat   1.8K

 

Nusantarakini.com, Jakarta – Menko Polhukam Luhut B Pandjaitan dipanggil Presiden di Kantor Presiden Jakarta, Senin (25/4/2016) pagi.  Kedatangan Luhut untuk membahas masalah HAM dan peristiwa 1965.

“Presiden tadi memberitahu bahwa memang disuruh cari saja kalau ada kuburan massalnya itu,” kata Luhut ditemui di area Istana Negara Jakarta.

Menurut  Luhut, banyak isu yang beredar bahwa total korban akibat peristiwa pada 1965 tersebut mencapai ratusan ribu jiwa. Tetapi,  dia mengatakan belum ada pihak yang melaporkan adanya kuburan korban pemberantasan Gerakan 30 September/PKI.

“Sampai hari ini belum pernah kita menemukan satu kuburan massal,” lanjut Luhut.

Luhut meminta jika ada LSM yang memiliki data mengenai kuburan massal atau korban dapat berkoordinasi dengan kementerian Polhukam. “Ya sudah silakan kapan dia tunjukin. Kamu sampaikan dari Menko Polhukam, kapan saya pergi dengan dia,” tegas Luhut terkait LSM yang mengklaim  memiliki data dugaan pelanggaran HAM 1965.

Sebelumnya pada Senin (18/4) Menkopolhukam mengatakan pemerintah Indonesia ingin menyelesaikan kasus HAM berat, antara lain tragedi 1965. “Ada keinginan pemerintah menyelesaikan masalah HAM harus dituntaskan. Kami melihat penyelesaian Tragedi 65 ini menjadi pintu masuk menyelesaikan kasus yang lain,” seru Luhut pada pembukaan Simposium Nasional Tragedi 1965 di Jakarta. (*TS)

Foto: kompas.com

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!