Nasional

Agus Sudibyo: Polisi Harus Periksa Perusahaan Medsos Terkait Penyebar Kebencian


27 August 2017, 8:39
Dilihat   1.6K

Nusantarakini.com, Jakarta –

Direktur Indonesia New Media Watch (INMW), Agus Sudibyo meminta kepolisian memeriksa perusahaan media sosial (medsos) terkait terbongkarnya kelompok pembuat jasa penyebar kebencian, Saracen. Pasalnya ramainya pemberitaan hoax akan berimbas pula pada perusahaan medsos tersebut.

“Semakin kontroversi hoax, semakin populer perusahaan (medsos) itu. Salah satu yang harus diperiksa, perusahaan medsos itu,” ucap Agus Sudibyo dalam diskusi ‘Saracen dan Wajah Medsos Kita’ di Jakarta, Sabtu (26/8) seperti dikutip Republika.co.id.

Menurut Agus, terungkapnya kasus pembuat jasa penyebar kebencian juga terjadi di sejumlah negara, salah satunya Jerman. Saat itu, kata dia, kepolisian Jerman juga memeriksa perusahaan medsos yang menjadi salah satu wadah menyebarkan hoax dan ujaran kebencian.

“Langkah itu yang menjadi pembeda antara Indonesia dengan negara lainnya. Wadah penyebar hoax memiliki proses pemodifikasi informasi yang menguntungkan perusahaan. Bagaimana Facebook (medsos) jadi subjek hukum, pihak yang bisa dimintai pertanggungjawaban,” beber pria yang akrab dipanggil Dibyo ini.

Lebih lanjut Dibyo mencontohkan, Pemerintah Jerman berencana menerapkan sejumlah aturan pada kasus ujaran kebencian yang ditangani kepolisian. Salah satunya, mewajibkan perusahaan medsos membuka unit penanganan hoax 24 jam selama tujuh hari. Selain itu, apabila ada hoax dan ujaran kebencian, unit tersebut harus menghapus dalam waktu 3×24 jam. Apabila tidak dilakukan, maka perusahaan akan dikenakan denda sekitar Rp 6 miliar.

“Perusahaan seperti Facebook memanfaatkan ketergantungan masyarakat di medsos. Kita harus bedakan tanggung jawab pemilik akun medsos dan penyedia medsos,” tuturnya.

“Facebook tidak boleh menggunakan alasan kesulitan memantau konten karena pengguna medsos itu sebanyak 1,6 miliar. Facebook dapat melakukan bentuk pertanggungjawaban lain, seperti, mengedukasi masyarakat ihwal bagaimana menggunakan medsos dengan bijak dan telepon genggam dengan pintar,” pungkas Dibyo mengakhiri keterangannya. [mc]

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!
Download Premium Magento Themes Free | download premium wordpress themes free | giay nam dep | giay luoi nam | giay nam cong so | giay cao got nu | giay the thao nu