Transportasi

4 Alasan Kendaraan Listrik Tak Seramah yang Kita Bayangkan


9 December 2022, 2:54
Elon Musk Disamping Kendaraan Listrik, Tesla. Foto: Flickr/Maurizio Pesce
Dilihat   240

NUSANTARAKINI.COM _ Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita menyampaikan, pemerintah akan menerbitkan kebijakan baru terkait dengan percepatan kendaraan listrik pada Rabu (7/12/2022). Dia mengungkapkan, kebijakan tersebut akan diumumkan langsung oleh Presiden Joko Widodo.

Sebelumnya, pada Jumat (2/12/2022), Jokowi telah mengungkapkan, alasan rencana ekspansi kendaraan listrik di Indonesia agar lebih ramah lingkungan.

Boleh dikatakan memang, kendaraan listrik dapat memainkan peran penting dalam mengurangi emisi, namun juga berpotensi menjadi bom waktu lingkungan karena limbah baterainya.

Mengutip Guardian, diperkiraan, lebih dari 12 juta ton baterai lithium-ion diperkirakan akan dihentikan penggunaannya antara saat ini hingga tahun 2030. Baterai ini tidak hanya membutuhkan bahan mentah dalam jumlah besar, termasuk litium, nikel, dan kobalt, penambangan yang memiliki dampak iklim, lingkungan, dan hak asasi manusia. Baterai ini juga mengancam akan meninggalkan tumpukan limbah elektronik saat mencapai akhir masa pakainya.

Saat industri otomotif mulai bertransformasi, para ahli mengatakan sekaranglah waktunya untuk merencanakan apa yang akan terjadi pada baterai di akhir masa pakainya untuk mengurangi ketergantungan pada penambangan dan menjaga agar material tetap beredar.

Selain persoalan limbah baterai, dilansir dari Global Trade Mag, berikut ini beberapa alasan kendaraan listrik tak seramah dari yang kita bayangkan.

1. Manufaktur

Sementara mobil itu sendiri menghasilkan emisi nol, proses pembuatan kendaraan listrik jauh dari netral karbon. Itu dibuat dengan cara yang hampir sama dengan mobil mesin pembakaran internal (atau ICE); bahan mentah diekstraksi dan disempurnakan, diikuti dengan perakitan komponen di pabrik. Tidak hanya prosesnya yang mirip, beberapa penelitian bahkan menemukan bahwa pembuatan baterai EV menghasilkan emisi yang lebih tinggi daripada pembuatan kendaraan itu sendiri.

Penambangan lithium, bagian penting dari pembuatan hampir setiap jenis kendaraan listrik, juga berbahaya bagi lingkungan. Ada sejumlah efek samping penambangan lithium, termasuk destabilisasi tanah, hilangnya keanekaragaman hayati, meningkatnya salinitas di sungai air tawar, kontaminasi tanah, limbah beracun, dan hilangnya sumber air minum.

2. Pengisian Daya

Energi listrik adalah sumber tenaga yang besar dan, secara teori, sangat ramah lingkungan. Sayangnya, Indonesia masih menghasilkan energi ini berasal dari pembakaran bahan bakar fosil. Batubara, gas, dan minyak adalah tiga cara utama kita menghasilkan listrik, masing-masing memiliki dampak negatif yang jelas terhadap lingkungan. Meski, kendaraan listrik tidak mencemari selama perjalanan, pembangkit listrik yang digunakan untuk menghasilkan listrik dapat melakukannya.

Pengisi daya yang salah juga bisa menjadi masalah, yang dapat merusak sirkuit pelindung yang menjaga keamanan baterai. Biaya di bawah standar ini juga dapat memengaruhi rumah baterai, yang menyebabkan litium bocor ke lingkungan kendaraan.

3. Produksi baterai lithium-ion

Salah satu masalah terbesar dengan jejak karbon industri ini adalah baterai lithium-ion. Baterai yang dapat diisi ulang ini adalah dasar dari kendaraan listrik rata-rata dan produksinya melibatkan pemanenan bahan mentah seperti kobalt dan litium. Proses penambangan dan penyempurnaan ini menyebabkan emisi karbon dalam jumlah yang signifikan, dalam beberapa kasus bahkan melebihi produksi kendaraan ICE. Selain manufaktur yang boros, baterai lithium-ion hadir dengan serangkaian kerugian yang berbeda.

Sementara itu, baterai lithium-ion diketahui mudah terbakar dan bahkan meledak dalam beberapa keadaan. Insiden ini biasanya terjadi akibat cacat pabrik atau kerusakan eksternal, meskipun diketahui terjadi karena masalah dengan perangkat lunak baterai. Apa pun penyebabnya, baterai ini berpotensi menimbulkan bahaya. Untungnya, beberapa pabrikan melakukan pemeriksaan penarikan kendaraan dan menarik kembali mobil dengan baterai rusak sebelum ada yang terluka.

Kala baterai lithium-ion dapat menjadi alat yang ampuh, menyediakan energi yang cukup untuk menjalankan mobil sejauh beberapa mil, ada batas atas yang jelas untuk tegangannya. Tergantung pada jenis baterainya, biasanya antara 2,5 volt dan 4,35 volt. Melebihi batas voltase ini dapat merusak baterai, yang pada akhirnya membahayakan integritasnya. Pengisian daya yang berlebihan dapat meningkatkan tekanan dan menyebabkan pelepasan panas, yang telah diketahui dapat membuat baterai terbakar.

Selanjutnya, bergantung pada bagaimana baterai ditangani dan diisi, lithium-ion dapat mengisi baterai terlalu penuh dan menyebabkan korsleting internal. Ini menekan struktur baterai, merusak isolasi internal dan menyebabkan endapan logam menumpuk di antara elektrodanya. Setelah cukup waktu, ini akan menghentikan fungsi baterai, merusak kendaraan dalam prosesnya.

Seperti diketahui, Indonesia masih memiliki persoalan daur ulang sampah. Ditambah, dengan hadirnya limbah baterai akan membuat persoalan ini semakin pelik.

Walau, memiliki nilai litium yang tinggi, banyak baterai lithium-ion tidak didaur ulang. Ini karena kerumitan proses daur ulang dan sedikitnya pusat pemrosesan yang memiliki peralatan yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas tersebut. Lithium sangat reaktif, jadi menggunakan daur ulang tradisional dapat meningkatkan kemungkinan kebakaran atau ledakan. Agar litium dapat didaur ulang dengan benar, diperlukan profesional berkualifikasi tinggi yang menggunakan alat khusus, sesuatu yang tidak terjangkau oleh sebagian besar wilayah. Oleh karena itu, banyak baterai yang akhirnya dibuang ke tempat sebagian besar bahan yang dapat didaur ulang: tempat pembuangan sampah.

Tidak dapat disangkal, kendaraan listrik tidak mengeluarkan CO2 selama perjalanan, dan seiring kemajuan teknologi, kendaraan tersebut akan menjadi alat penting dalam perang melawan perubahan iklim. Sayangnya, seperti yang terjadi sekarang, manufaktur dan baterai kendaraan listrik tak menjadikannya solusi untuk menjadi kendaraan tanpa emisi yang sebenarnya. Dalam beberapa hal, terutama dengan pembuatannya, kendaraan listrik sebenarnya dapat mencemari lebih dari kendaraan ICE standar.

Ada bahaya signifikan yang ditimbulkan oleh komponen tertentu dari kendaraan ini, dan tidak hanya terhadap lingkungan; jutaan kendaraan telah ditarik sejak debutnya karena berbagai masalah terkait keselamatan.

Jika memiliki kendaraan listrik, sebaiknya jalankan pemeriksaan penarikan kendaraan. Keuntungan melakukan pemeriksaan penarikan kendaraan agar dapat melihat cacat apa pun yang mungkin dimiliki dan menemukan masalah sebelum menjadi bencana.

Saat industri otomotif mulai bertransformasi, sekaranglah waktunya untuk mengatasi masalah ini, Maya Ben Dror, pemimpin mobilitas perkotaan dalam World Economic Forum menyebut, saat ini adalah kesempatan untuk memastikan bahwa investasi ini akan berada di ekosistem baru yang berkelanjutan dan tidak hanya di jenis mobil baru.
Akan tetapi, Jessika Ritcher, peneliti kebijakan lingkungan di Lund University menekankan, perlu untuk dicatat bahwa transportasi berkelanjutan melampaui mobil listrik.

“Berjalan kaki, bersepeda atau naik angkutan umum tidak boleh diabaikan. Penting untuk diingat bahwa kita dapat menempatkan produk berkelanjutan dalam sistem yang tidak berkelanjutan,” ungkap Jessika.

 

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!