Kesehatan

Konsumsi Madu Dapat Turunkan Gula Darah dan Kolesterol


7 December 2022, 16:02
Madu Foto: ROMAN ODINTSOV/Pexels
Dilihat   208

NUSANTARAKINI.COM – Madu adalah cairan manis yang berasal dari lebah madu menggunakan nektar tumbuhan berbunga. Ada sekitar 320 varietas madu yang bervariasi dalam rasa, warna, dan bau.

Selain sebagai pemanis alami, madu digunakan sebagai agen antiinflamasi, antioksidan, dan antibakteri. Orang biasanya menggunakan madu dengan cara oral untuk mengobati batuk dan mengolesinya agar dapat mengobati luka bakar dan mempercepat penyembuhan luka.

Menurut para peneliti dari University of Toronto, menambahkan sedikit madu ke makanan merupakan yang baik bagi kesehatan lainnya.

Dilansir dari Study Finds, penulis studi melakukan tinjauan sistematis dan meta-analisis uji klinis yang melibatkan madu. Proses itu membuat para peneliti mengamati bahwa mengonsumsi madu dapat menurunkan gula darah, kolesterol total dan LDL atau kolesterol jahat, trigliserida, dan penanda penyakit hati berlemak. Selain itu, madu juga tampaknya meningkatkan kadar HDL atau kolesterol baik, dan beberapa penanda peradangan.

“Hasil ini mengejutkan karena madu mengandung sekitar 80 persen gula. Tetapi, madu juga komposisi kompleks dari gula umum dan langka, protein, asam organik, dan senyawa bioaktif lainnya yang kemungkinan memiliki manfaat kesehatan,” kata Tauseef Khan, rekan peneliti ilmu nutrisi di Fakultas Kedokteran U of T’s Temerty, dalam rilis universitas.

Penelitian sebelumnya menunjukkan, madu memiliki kaitan dengan peningkatan kesehatan kardiometabolik, terutama yang mengacu pada penelitian in vitro dan hewan. Proyek terbaru ini adalah tinjauan paling komprehensif hingga saat ini dari uji klinis yang relevan dan juga menampilkan data terperinci yang berkaitan dengan pemrosesan dan sumber bunga.

“Kata di antara ahli kesehatan dan nutrisi masyarakat telah lama mengatakan bahwa ‘gula adalah gula’. Hasil ini menunjukkan, bukan itu masalahnya,” jelas John Sievenpiper, seorang profesor ilmu gizi dan kedokteran di U of T, yang juga seorang ilmuwan klinis di Unity Health Toronto.

Berapa banyak madu yang harus diminum setiap hari?

Tim peneliti menekankan, penting untuk mempertimbangkan konteks temuan ini; uji klinis di mana peserta mengikuti pola diet sehat. Gula tambahan hanya menyumbang 10 persen atau kurang dari asupan kalori harian di antara para peserta.

“Kami tidak mengatakan kalian harus mulai mengonsumsi madu jika saat ini menghindari gula. Intinya lebih pada pengganti gula, sirup, atau pemanis lainnya dengan madu dapat menurunkan risiko kardiometabolik,” tambah Taussef.

Tim memasukkan total 18 uji coba terkontrol yang mencakup lebih dari 1.100 peserta dalam analisis ini. Mereka menilai kualitas setiap percobaan menggunakan sistem GRADE.

Hal ini mengarah adanya kepastian bukti yang rendah di antara sebagian besar studi sebelumnya. Namun, sampel madu yang dianalisis secara konsisten menghasilkan efek netral atau menguntungkan tergantung pada pemrosesan, sumber bunga, dan kuantitas.

Dosis madu harian rata-rata di seluruh percobaan adalah 40 gram (sekitar dua sendok makan) dan durasi percobaan rata-rata adalah delapan minggu. Madu mentah secara khusus tampaknya mendorong banyak manfaat yang diamati dalam penelitian.

Selain itu, madu yang diambil dari sumber monofloral seperti Robinia (juga dipasarkan sebagai madu akasia), madu dari False Acacia atau Black Locust Trees, dan semanggi, yang umum di Amerika Utara tampak sangat bermanfaat.

Pasteurisasi dapat melemahkan manfaat madu

Penulis penelitian menjelaskan, madu olahan tampaknya kehilangan banyak efek kesehatannya setelah pasteurisasi. Lebih spesifiknya, 65 derajat Celcius selama minimal 10 menit. Namun, Taussef percaya, efek minuman panas pada madu mentah bergantung pada banyak faktor dan mungkin tidak akan merusak semua khasiat madu.

Tentu saja ada banyak cara lain untuk menikmati madu yang tidak dipanaskan, seperti dengan yogurt, sebagai olesan, atau sebagai saus salad.

Taussef menjelaskan, studi di masa depan harus fokus pada madu yang belum diproses dan madu yang berasal dari satu sumber bunga. Bukti kualitas yang lebih tinggi dapat membantu sains modern membentuk pemahaman yang lebih komprehensif tentang banyak senyawa dalam madu yang bermanfaat bagi kesehatan.

“Kami membutuhkan produk yang konsisten yang dapat memberikan manfaat kesehatan yang konsisten, maka pasar akan mengikuti,” simpul Taussef.

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!