Internasional

Bagaimana Jho Low Disiapkan Jadi Cukong Kelas Berat?


26 September 2018, 11:13
Dilihat   3.3K

Nusantara.com, Jakarta –

Jho Low namanya. Mendadak tenar gara-gara ksekarnya nyasar ke Bali.

Usianya masih muda. Kelahiran 1981. Tapi aksinya Masya Allah. Dia adalah cukongnya Mantan PM Malaysia.

Uniknya orang ini dapat diketahui dari tulisan berikut. Tapi pelajarannya ialah, untuk menjadi cukong kelas berat, sekolahnya pun harus di sekolah-sekolah kelas berat. Intinya supaya terkoneksi dengan elit. Langsung saja.

“Begitu detil buku ini: bagaimana pesta-pesta orang kaya. Di hotel, nite club, di atas kapal mewah, di pesawat jet. Bagaimana mengundang artis Paris Hilton. Dengan cara mengiriminya pesawat khusus.

Bagaimana mendatangkan 20 Playmates. Bagaimana kalah judi miliaran rupiah dalam sekejap.

Untung saya sudah menonton film Crazy Rich Asians. Saat di Hays, Kansas. Yang saya tidak suka mutu filmnya. Tapi harus menontonnya: agar tahu mengapa banyak orang menontonnya.

Kemewahan di film itu tidak ada artinya. Dibanding yang digambarkan buku ini. Yang artis dibelikan Ferrari putih. Yang dibelikan jam berlian. Yang diberi koin untuk judi. Yang nilainya puluhan juta rupiah sekali lempar. Termasuk kepada yang baru kali itu melihat meja judi. Tidak tahu bagaimana menggunakan chip itu.

Jho Low memang keajaiban dunia. Orang tuanya pengusaha. Di Penang, Malaysia. Yang benar-benar mendesain anaknya untuk sukses.

Caranya: sekolahkan ke sekolah anak-anak orang kaya dunia.

Karena itu harus sekolah di negara maju. Hanya satu tahun Jho Low sekolah di SMA elit di Penang. Lalu dipindahkan ke SMA elit di London. Di situ ketemu anak Rosma. Anak tiri Najib.

Dari London pindah ke Amerika. Kuliahnya di Wharton. Tempat Presiden Trump kuliah.

Di sini berteman dengan anak-anak keluarga kerajaan. Dari negara-negara Arab. Itulah jaringan awal Jho Low.

Umur 22 tahun ia sudah mengatur pertemuan tingkat pangeran di Emirat Arab. Sudah bisa menyimpulkan: bisa memanfaatkan sistem ekonomi Islam. Untuk dapat uang dari bisnis di Malaysia. Yang juga negara Islam. Dengan memanfaatkan sistem mudabalah.

Umur 26 tahun sudah bisa menggalang dana mudabalah itu. Untuk proyek kota baru Iskandar City di Johor Baru.

Umur 28 sudah dapat kucuran dana Rp 14 triliun. Dari 1MDB Malaysia. Tanpa prosedur.

Drama pengucuran uang ini begitu menariknya. Sampai-sampai bank sekelas Deutsche Bank mencairkannya.

Ulang tahunnya ke 26 sudah gila-gilaan. Begitu tiap tahun. Ulang tahunnya ke 32 apalagi. (Baca: Rosma Setelah Tinggalkan Penyiar TV)

Saya harapkan wartawan baca buku ini. Juga para pejabat pemerintah. Terutama yang dari kalangan politik. Atau kalangan ulama. Agar tahu trik-trik pengusaha. Dalam memanfaatkan pejabatnya. Terutama memanfaatkan isteri mereka.” (Dahlan Iskan)

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!
Download Premium Magento Themes Free | download premium wordpress themes free | giay nam dep | giay luoi nam | giay nam cong so | giay cao got nu | giay the thao nu