Nasional

SELAMAT KEMBALI FITRAH: Kembali Bersih, Kembali ke Syarat Nyapres 0%


17 June 2018, 16:58
Dilihat   1.7K

Nusantarakini.com, Jakarta – 

Kepada seluruh rakyat Indonesia, khususnya umat muslim, kami ucapkan selamat merayakan kemenangan Idul Fitri. Selamat kembali bersih, seperti bayi yang baru lahir, bersih dari segala dosa dan noda.

Pada hari yang mulia ini, izinkan kami juga memohon doa restu dari segenap rakyat Indonesia untuk memperjuangkan kembali pembatalan presidential threshold. Pada hari Rabu, 13 Juni 2018 kami telah mengajukan lagi uji konstitusionalitas Pasal 222 UU Pemilu ke Mahkamah Konstitusi. Mari berjuang bersama agar syarat ambang batas pencalonan presiden dibatalkan, mari berjuang bersama agar “Syarat Nyapres 0%”.

MENGAPA?

Karena kembali ke Syarat Nyapres 0% adalah penegasan daulat rakyat yang dijamin UUD 1945, bahwa pasangan presiden dan wakil presiden dipilih langsung oleh rakyat.

Karena kita ingin kembali ke fitrah, kembali ke Syarat Nyapres 0%, kita ingin kembali ke UUD 1945, yang memberikan kebebasan bagi rakyat untuk memilih pasangan presiden dan wakil presidennya.

Kita ingin kembali ke fitrah, kembali ke Syarat Nyapres 0%, yang memungkinkan munculnya banyak pasangan capres, yang memungkinkan lebih banyak pilihan bagi rakyat untuk memilih. Kita ingin lebih banyak pilihan capres.

Salam Syarat Nyapres 0%
#RakyatMauBanyakPilihan

Dua Belas Pemohon Syarat Nyapres 0%:
1. M. Busyro Muqoddas (mantan Ketua KPK dan Ketua KY)
2. M. Chatib Basri (mantan Menteri Keuangan)
3. Faisal Basri (Akademisi)
4. Hadar N. Gumay (mantan Pimpinan KPU)
5. Bambang Widjojanto (mantan Pimpinan KPK)
6. Rocky Gerung (Akademisi)
7. Robertus Robet (Akademisi)
8. Feri Amsari (Direktur Pusako Universitas Andalas).
9. Angga Dwimas Sasongko (Profesional/Sutradara Film)
10. Dahnil Anzar Simanjuntak (Ketua Umum Pengurus Pusat Pemuda Muhammadiyah
11. Titi Anggraini (Direktur Perludem)
12. Hasan Yahya (Profesional)

Ahli Permohonan:

Refly Harun, Zainal Arifin Mochtar, Bivitri Susanti

Kuasa Hukum Pemohon:

INTEGRITY (Indrayana Centre for Government, Constitution and Society): Denny Indrayana, Haris Azhar, Abdul Qodir, Harimuddin, Zamrony.

*Denny Indrayana, Dosen Tamu di Australia, mantan Wamenkumham dan mantan Ketua PUKAT UGM. [sda/mrm]

 

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!
Download Premium Magento Themes Free | download premium wordpress themes free | giay nam dep | giay luoi nam | giay nam cong so | giay cao got nu | giay the thao nu