Internasional

WASPADA INDONESIA. Terjerat Utang ke Cina, Sri Langka Ambruk


1 August 2017, 9:40
Dilihat   2.8K

Nusantarakini.com, Jakarta – 

Sri Lanka, negara Asia pertama yang menjadi korban perangkap utang Cina. Sri Lanka telah lumpuh karena masalah utang yang parah. Dalam dekade terakhir, telah menginvestasikan miliaran dollar dalam membangun infrastruktur yang besar dan sebagian besar proyek belum menghasilkan keuntungan yang memadai. Pemerintah Sri Lanka sekarang berjuang untuk melakukan pembayaran dan karenanya menghadapi Debt Crunch yang parah.

Total hutang Sri Lanka mencapai $ 64 miliar. Tentang rejan 95% dari seluruh pendapatan pemerintah beralih ke pembayaran hutang. Utang Cina adalah 8 milliar dollar. Banyak warga setempat merasa negara itu dijual ke Cina.

Masalahnya adalah bahwa uang yang dipinjam tampaknya telah menyia-nyiakan infrastruktur yang tidak menunjukkan tanda-tanda adanya keuntungan, yang bahkan lebih merusak ekonomi Sri Lanka.

Apa masalah sebenarnya?

Sri Lanka memanfaatkan Easy Loans dari Cina untuk membangun infrastruktur di seluruh negara. Cina yang menawarkan pinjaman mudah ke beberapa negara, namun tarifnya sangat komersial.

Cina menggunakan taktik ini untuk memperbaiki negara-negara tersebut dalam jebakannya. Pertama-tama, isilah pasar dari setiap negara yang ditargetkan dengan barang murahnya. Ini adalah strategi yang sangat mudah untuk melibas sektor manufaktur lokal dan sektor lainnya. Cina juga memberikan kemudahan pinjaman kepada bangsa-bangsa ini untuk membangun Infrastruktur.

Cina telah membangun pelabuhan, bandara dan jalan raya namun selalu memilih untuk memberikan kontrak kepada perusahaannya sendiri. Hal yang sama terjadi di Sri Lanka juga. Semua pelabuhan dan bandara hanya dibangun oleh perusahaan Cina.

Cina baru saja membangun Pelabuhan Hambantota dan Mattala International Airport. Namun nampaknya tidak ada studi kelayakan yang tepat yang dilakukan sebelum memulai proyek ini. Hampir tidak ada lalu lintas pada kedua proyek ini dan mempertimbangkan biaya konstruksi yang lebih tinggi. Dua proyek ini telah dinyatakan tidak terjangkau.

Visi awal pelabuhan Hambantota adalah membawa lebih banyak kapal ke Sri Lanka, dan dengan mudah mengurangi tekanan pada pelabuhan Kolombo. Sri Lanka juga berada di jalur laut yang melihat pengiriman minyak dari Timur Tengah, membuat keamanan energi menjadi alasan utama mengapa Cina ingin berinvestasi.

Port jarang mendapatkan ship dalam beberapa hari, dan port yang harganya lebih dari $ 1 miliar (£ 770m), itu tidak cukup bisnis. Kasus yang sama adalah dengan Mattala International Airport. Hampir tidak ada penerbangan internasional yang mendarat di Bandara ini dan bahkan penerbangan domestik sangat jarang, yang membuat Bandara ini sangat mahal merupakan aset yang tidak terjangkau untuk Sri Lanka.

Lalu ada pusat konferensi buatan China yang hampir tidak digunakan, dan stadion kriket sekarang hanya disewa untuk pernikahan. Keduanya menghabiskan biaya beberapa juta dollar untuk membangun.

Apa manfaat Cina?

Cina meregangkan otot-ototnya di Samudera Hindia. Ini telah menciptakan String of Pearls untuk mengelilingi India. Bahkan pelabuhan dan bandara ini juga sesuai dengan inisiatif One Belt, One Road yang kontroversial di Cina. Membangun hubungan jalan, kereta api dan laut untuk meningkatkan perdagangan dengan negara-negara di seluruh dunia. Ini juga memberikan strategic point untuk melawan India selama pertempuran di masa depan.

Apa rute EXIT untuk Sri Lanka?

Sekarang Sri Lanka sedang berjuang untuk membayar kembali uang itu, dan karenanya telah menandatangani sebuah kesepakatan untuk memberi sebuah saham perusahaan Cina di pelabuhan tersebut sebagai cara untuk membayar beberapa hutang itu. Perusahaan tersebut telah menawarkan hutang Cina untuk pertukaran ekuitas, dimana PM Sri Lanka Wickremesinghe baru-baru ini mengusulkan kepada Duta Besar Cina Yi Xianliang. Cina menawarkan berbagai tingkat kontrol atas beberapa proyek infrastruktur terbesar di Sri Lanka, termasuk Mattala International Airport dan sebagian pelabuhan laut dalam Hambantota, dan Sri Lanka akan menerima sejumlah keringanan hutang. Namun Cina menolak tawaran tersebut. [mrm]

*Manish Sharma

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!
Download Premium Magento Themes Free | download premium wordpress themes free | giay nam dep | giay luoi nam | giay nam cong so | giay cao got nu | giay the thao nu