Nasional

Pidato Megawati Tidak Percaya Akhirat, Cak Nun: Resminya Itu Kafir. Ini Videonya


28 January 2017, 16:48
Dilihat   14.1K

Nusantarakini.com, Jakarta-

Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Megawati Soekarnoputri (Mega) menyampaikan pidato politik saat ulang tahun PDI-P ke-44, pada 10 Januari 2017. Dalam pidatonya Mega menyindir para ulama penganut ideologi tertutup yang disebut ‘para peramal masa depan’ (akhirat).

“Para pemimpin yang menganut ideologi tertutup pun memosisikan diri mereka sebagai pembawa self full filling prophecy, para peramal masa depan. Mereka dengan fasih meramalkan apa yang pasti terjadi di masa yang akan datang, termasuk dalam kehidupan setelah dunia fana, padahal notabene mereka sendiri tentu belum pernah melihatnya,” kata Mega dalam pidatonya tersebut.

Tokoh budayawan Emha Ainun Nadjib (Cak Nun) mengomentari tentang pidato Megawati tersebut.

“Kalau kemarin Bu Mega pidato di ulang tahun PDI-P yang mengatakan banyak temen-temen dari ideologi tertutup itu yang mengklaim tentang masa depan yang nota bene mereka belum pernah mengalaminya….”

“Ohh.. dadi kudu ngalami sik akhirat kae kondo ning ndunyo”
(Ohh.. jadi harus mengalami kehidupan akhirat dulu baru cerita di dunia)

“Ini kalau resminya kafir lho… kalo orang yang tidak percaya kepada akhirat itu sebenarnya logis bahwa dia juga tidak percaya kepada Allah. Itu nek ukuran resmi syar’i nya kafir….”

Kendati demikian Cak Nur tidak mau menyebut Megawati sebagai orang kafir. Menurutnya itu hanya karena  tidak mengerti saja.

“nek wong gak ngerti ya gak salah”

(kalau orang tidak mengerti ya tidak salah)

“dan saya juga tidak mau menyebut presiden tidak tahu diri, kalau orang Madura menyebut dia harus sadar sendiri”, ujar Cak Nun.

Simak video selengkapnya di bawah ini: (mc)

 

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!
Download Premium Magento Themes Free | download premium wordpress themes free | giay nam dep | giay luoi nam | giay nam cong so | giay cao got nu | giay the thao nu