Nasional

Mantan Jubir Kepresidenan: Tatanan Demokrasi yang Dibangun Gus Dur Dirusak Ahok


25 October 2016, 12:44
Dilihat   1.3K

Nusantarakini.com, Jakarta-

Mantan Juru Bicara Kepresidenan era Presiden Abdurahman Wahid alias Gus Dur, Adhie Massardi mengatakan, petahana Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dinilai telah merusak cita-cita mantan Gus Dur dalam tatanan demokrasi di Indonesia.

Terkait pernyataan Ahok soal Alquran surat Al Maidah 51, kata Adie, cagub Pilkada DKI Jakarta 2017 yang berpasangan dengan Djarot Saiful Hidayat ini secara terang benderang menghancurkan perjuangan Gus Dur yang ingin menghilangkan sekat-sekat terkait SARA di tanah air khususnya di ibukota Jakarta.

“Apa yang dikerjakan dan diperjuangkan oleh Gus Dur seumur hidupnya, rusak hanya karena ulah seorang Ahok. Usaha Gus Dur menghilangkan sekat-sekat SARA pun diluluhlantakan oleh Ahok  selama memimpin Jakarta,” kata Adhie kemarin di Jakarta (24/10/106).

Adhie menegaskan, cita-cita Gus Dur ingin menegakkan demokrasi dimana seluruh warga negara memiliki kedudukan yang sama telah rusak dengan pernyataan Ahok. “Ahok membangkitkan kembali kebencian diantara anak bangsa terkait etnis dan agama,” bebernya.

Menurut Adie, Ahok telah lupa dimana awal demokrasi dimulai ketika amandemen UUD 45 dimana kalimat orang Indonesia asli kemudian diganti dengan orang Indonesia saja. Sebab, tambah Adhie,menghilangkan kata asli dalam UUD 45 bukanlah  pekerjaan yang mudah di Indonesia.

“Makanya di awal karier politik Ahok menjadi bupati di Bangka Belitung, Gus Dur pun mendukungnya, agar demokrasi bisa dirasakan untuk seluruh warga negara,” pungkas Adhie seperti dikutip Kedaipena.com. (*mc)

 

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!
Download Premium Magento Themes Free | download premium wordpress themes free | giay nam dep | giay luoi nam | giay nam cong so | giay cao got nu | giay the thao nu