Politik

PDI-P Bantah Dukung Ahok-Djarot Maju Pilgub DKI. Benarkah?


18 August 2016, 17:57
Dilihat   3.7K

Nusantarakini.com, Jakarta-

Klaim petahana Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang menyatakan dirinya sudah mendapat restu dari Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Megawati Soekarnoputri untuk berduet dengan Djarot Saiful Hidayat (Djarot) di Pilgub DKI 2017 mendapat berbagai respon dari kalangan internal pengurus PDI-P.

Plt Ketua DPD PDI-P DKI Bambang DH menegaskan belum ada keputusan terkait bakal calon yang akan diusung PDI-P dalam pilgub mendatang. “Belum ada keputusan,” kata Bambang singkat saat dihubungi, Kamis (18/8/2016).

Bambang DH dalam beberapa kesempatan memang telah menyatakan tak akan mendukung Ahok. Sikapnya itu diperkuat oleh pernyataan Ketua Bappilu PDI-P DKI, Gembong Warsono, menyatakan Bambang memang tak setuju mendukung Ahok. “Untuk DPD, Pak Bambang sudah bilang tidak dukung incumbent,” kata Gembong.

Kendati PDI-P DKI, seperti disadari Ahok, banyak yang tak suka terhadap dirinya. Namun Ahok tetap yakin Megawati akan mendukungnya di Pilgub DKI. “Terus teman-teman PDI-P bawah kan, beberapa agak keki juga sama saya, seolah-olah enggak mau,” kata Ahok di Balai Kota, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Rabu (17/8/2016) malam seperti dikutip Detik.com.

Demikian juga yang disampaikan oleh Sekretaris Dewan Pengurus Daerah (DPD) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) DKI Jakarta, Prasetio Edi Marsudi menampik kabar Ahok dan  Djarot akan mengambil formulir pendaftaran pencalonan di DPP PDI-P.

Prasetio menegaskan, kabar tersebut dihembuskan pihak-pihak yang ingin memuluskan keinginan mereka agar PDI-P memasang kembali duet Ahok-Djarot dalam Pemilihan Gubernur (Pilgub) DKI 2017. Pasalnya, sampai saat ini belum ada rekomendasi atau keputusan apa pun dari Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri. Karena itu, pihaknya menilai kabar tersebut sudah melampui batas keputusan Megawati.

“Belum, belum ada putusan. Kok belum ada putusan, sudah dikabar-kabarin. Semua putusan ada di tangan Ibu (Megawati),” kata Prasetio seperti yang dikutip Mediaindonesia.com, Jakarta Pusat, Rabu (17/8).

Ditengarai, sebelumnya beredar kabar bahwa Ahok bersama Djarot akan mengambil formulir pendaftaran pasangan calon di DPP PDI-P seusai keduanya melaksanakan upacara bersama PNS DKI dan jajaran Forum Kepemimpinan Daerah (Forkopimda). (*mc)

 

Facebook Comments

Most Popular

To Top
error: Content is protected !!